Berita Forex dan Analisa Fundamental Terkini Berita Hari Ini dari FBS

Discussion in 'Analisa Fundamental dan Berita Ekonomi Hari ini' started by peterpanfx, Nov 4, 2016.

  1. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, minyak memegang keuntungan di Asia, dengan semua mata di Wina, di mana OPEC dan juga produsen sekutu diperkirakan akan memperpanjang pakta pemotongan produksi mentah yang sangat dinanti hingga sembilan bulan. Kontrak berjangka pengiriman Juni dipatok di 0,74% di New York, senilai $ 51,74 per barel. Di London, Brent futures melonjak 0,80%, diperdagangkan di $ 54,39 per barel.

    Rupanya, serpihan Amerika tampaknya merupakan ancaman besar bagi kesepakatan OPEC, terutama mengingat bagaimana keluaran naik dari Amerika, telah menguasai pangsa pasar dari peserta OPEC lainnya. Pada hari Kamis, pada sebuah pertemuan di Wina, OPEC seharusnya memperpanjang pakta produksi mentah enam bulan yang dimulai dengan produsen minyak mentah lainnya yang dipimpin oleh Rusia sampai Maret 2018.

    Sementara itu, persediaan bensin turun tipis 0,485 juta versus harapan untuk undian 0,74 juta barel. Sedangkan untuk stok sulingan, mereka turun sebesar 0,485 juta barel, dibandingkan dengan harapan untuk 0,74 juta sag.

    [​IMG]
  2. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, emas melaporkan keuntungan moderat di Asia, dengan mata pada data ekonomi China. Di New York, pengiriman Juni emas berjangka melonjak 0,04%, diperdagangkan di $ 1,256.88. Semalam, emas bertahan, setelah pertemuan di Fed pada bulan Mei, memicu kekhawatiran apakah institusi keuangan utama AS akan terus menjalankan inisiatifnya untuk memperkenalkan dua lift ekstra pada tahun 2017.

    Pandangan hawkish bahwa kenaikan tingkat segera diminta segera dikompensasi oleh beberapa komentar dari beberapa pejabat Fed pada pertemuan tersebut, yang mengatakan bahwa tanda lebih lanjut akan memerlukan menunjukkan bahwa kelemahan pada kuartal pertama terjadi sementara, sebelum tingkat suku bunga di masa depan meningkat.

    Lonjakan ekonomi Amerika, yang diukur oleh PDB, meningkat rata-rata hampir 0,7% untuk tiga bulan pertama tahun ini. Ini berubah menjadi periode paling lambat dari gelombang ekonomi kuartal pertama sejak 2014. Lonjakan greenback memberi tekanan pada emas yang turun ke level minimum sesi, bereaksi terhadap data klaim pengangguran awal, sehingga mendorong pandangan bahwa ekonomi AS terus menunjukkan tanda-tanda rebound di kuartal kedua.

    [​IMG]
  3. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, minyak mentah merosot karena kenaikan yang tak kenal lelah dalam pengeboran Amerika mengecilkan dorongan pimpinan OPEC untuk memperketat pasokan minyak. Kegiatan perdagangan hari ini akan ditundukkan karena hari libur di Amerika Serikat, China dan Inggris. Harga minyak mentah Brent merosot 0,3%, menembus $ 52,00 per barel. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate turun 0,3% juga, menunjukkan $ 49,63 per barel.

    Minggu sebelumnya, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) bersama beberapa produsen non-OPEC sepakat untuk memperpanjang sebuah inisiatif untuk mengurangi produksi sekitar 1,8 juta barel per hari, sampai akhir kuartal pertama tahun depan. Namun, keputusan tersebut tidak berjalan sejauh yang diharapkan banyak pedagang dan memicu aksi jual yang berat.

    Terlepas dari penurunan yang terjadi, harga minyak mentah belum naik jauh melampaui $ 50 per barel. Pengebor Amerika telah menambahkan rig hingga 19 minggu berturut-turut, mencapai 722, yang merupakan jumlah tertinggi sejak April 2015 dan merupakan rekor pelepasan terpanjang yang tercatat, seperti yang dilaporkan oleh perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc.

    [​IMG]
  4. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, emas berhasil meningkat di Asia perdagangan hati-hati karena pelaku pasar menunggu petunjuk data China baru untuk kompleks logam global. Harga emas berjangka naik 0,14%, diperdagangkan di $ 1,269.91 per troy ounce. Selain itu, tembaga berjangka turun 0,43%, senilai $ 2,558 karena para pedagang berhati-hati, dengan pasar Hong Kong dan China tidak tersedia serta data PMI dari Daratan diperkirakan akan menunjukkan kemerosotan pada hari Rabu.

    Semalam, logam mulia nomor satu berdiri diam, berpegangan pada puncak empat minggu di Amerika Utara, Senin, dengan liburan di China, Amerika dan Inggris.

    Pedagang melihat ke depan untuk data ketenagakerjaan Amerika minggu ini pada hari Jumat untuk petunjuk lebih lanjut mengenai lintasan pengangkat tingkat Fed sampai akhir 2017. Selain data pekerjaan bulanan, kalender liburan yang dipersingkat minggu ini juga menawarkan data Amerika mengenai lonjakan sektor manufaktur dan jasa, penjualan mobil, kepercayaan konsumen, inflasi inti PCE, pengeluaran pribadi dan juga angka perdagangan bulanan.

    [​IMG]
  5. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, harga minyak mentah turun karena melonjaknya output dari Libya memberikan kontribusi terhadap kekhawatiran karena melonjaknya output Amerika, mengurangi pemotongan output OPEC yang ditujukan untuk mengetatkan pasar energi. Harga minyak mentah Brent mencapai $ 51,66 per barel, meluncur 0,4% dari penutupan sebelumnya.

    Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate mencapai $ 49,37 per barel, turun 0,6% dari pemukiman sebelumnya. Pelaku pasar mengatakan bahwa penurunan harga disebabkan oleh output yang lebih tinggi di Libya yang dilanda konflik. Negara ini berkontribusi terhadap kenaikan yang tak kenal lelah dalam produksi minyak mentah Amerika.

    Produksi minyak mentah Nigeria diperkirakan akan naik ke 800.000 barel per hari dalam minggu ini, seperti yang dilaporkan oleh National Oil Corporation, pada hari Senin. Ini mungkin akan memacu ekspornya. Menurut data pengiriman di Thomson Reuters Eikon, tidak termasuk ekspor pipa, Libya berhasil mengirimkan rata-rata 500.000 bpd minyak pada tahun 2017, tidak seperti 300.000 bpd yang dikirim tahun lalu.

    [​IMG]
  6. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, minyak mentah berjangka menuju ke utara, setelah turun ke level minimum tiga minggu di sesi sebelumnya, dipengaruhi oleh sebuah laporan dari sebuah badan industri, yang menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah Amerika telah tenggelam lebih dari yang diperkirakan.

    Data dari American Petroleum Institute mengungkapkan bahwa pada 26 Mei persediaan minyak mentah turun sebesar 8,7 juta barel pada 513,2 juta, tidak seperti ekspektasi ahli untuk penurunan 2,5 juta barel. Pengiriman Juli Brent crude futures naik 40 sen, menembus $ 51,16 per barel. Sedangkan untuk minyak mentah berjangka West Texas Intermediate, mereka melonjak 38 sen, mencapai $ 48,71 per barel.

    Pada sesi sebelumnya, mereka turun $ 1,34, turun 2,7% persen hanya untuk menetap di $ 48,32 per barel, nilai terendah sejak 12 Mei. Pada bulan Mei, patokan Amerika juga turun untuk bulan ketiga, kehilangan 2%. Minyak mentah berjangka telah menghentikan semua pendapatan yang dilaporkan sebelum kesepakatan minggu sebelumnya antara OPEC dan juga produsen non-OPEC untuk memperpanjang penurunan produksi selama sembilan bulan ke depan.

    [​IMG]
  7. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, minyak mentah merosot di tengah kekhawatiran bahwa niat Donald Trump untuk meninggalkan pakta iklim global dapat membuat pengeboran minyak mentah lebih lanjut di Amerika, sehingga mendorong kekosongan yang terus berlanjut dalam pasokan global. Harga minyak mentah Brent turun 0,45%, senilai $ 50,4 per barel. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate turun 0,54%, mencapai $ 48,1 per barel.

    Pasar komoditas mencerna laporan bahwa Amerika akan menarik diri dari kesepakatan global tengara 2015 untuk menahan perubahan iklim. Langkah yang diberikan memenuhi janji kampanye kunci, sambil menarik kutukan dari sekutu Amerika. Memperkuat produksi Amerika telah membuat tekanan pada usaha anggota OPEC untuk mengekang output guna menguras pasokan minyak mentah global dan juga untuk memacu harga minyak.

    Minggu sebelumnya, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) serta beberapa anggota non-OPEC berkumpul di Wina untuk membatalkan kesepakatan penurunan produksi guna mengurangi 1,8 juta barel per hari sampai akhir Maret 2018

    [​IMG]
  8. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, minyak memegang pendapatan di Asia meskipun dipecah oleh beberapa negara Timur Tengah dan Teluk dengan Qatar karena Mesir, Arab Saudi, UEA dan Bahrain bentak hubungan komersial dan diplomatik. Pengiriman Juli US West Texas Intermediate crude futures menambahkan 0,88%, diperdagangkan pada $ 48,08 di New York, sementara di London, pengiriman Agustus berjangka melonjak 0,92%, senilai $ 50,41 per barel.

    Qatar berbagi ladang gas nomor satu di dunia, pars Selatan dengan Iran. Hubungan bisnis dan politik telah mengganggu Arab Saudi. Negara-negara GCC lainnya tidak menyukai dukungan Iran untuk milisi yang terkait dengan Syiah, sementara sebuah pernyataan baru yang dikaitkan dengan penguasa Qatar mengenai kebijakan Saudi dan Amerika terhadap Iran telah memperburuk situasi keseluruhan.

    Minggu sebelumnya pada hari Jumat, harga minyak mentah berjangka berada pada nilai terendah dalam lebih dari tiga minggu, dengan harga mengalami kerugian mingguan terbesar dalam sebulan di tengah kekhawatiran kenaikan output serpih di Amerika.

    [​IMG]
  9. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, minyak mentah merosot untuk hari ketiga, dipengaruhi oleh kekhawatiran bahwa keretakan politik antara Qatar dan juga beberapa negara Arab akan secara ketat melemahkan inisiatif yang dipimpin OPEC untuk memperketat pasar minyak. Pendapatan persisten dalam output Amerika juga menyeret harga patokan minyak, kata pelaku pasar. Harga minyak mentah Brent mencapai $ 49,27 per barel, meluncur 0,4% dari penutupan sebelumnya.

    Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate turun 0.2%, senilai $ 47.21 per barel. Sebagai soal fakta, mereka kehilangan sekitar 8% dari 25 Mei terbuka. Pada hari Senin, semua hubungan dengan Qatar tiba-tiba tersambar oleh kekuatan Arab utama, termasuk Mesir, Arab Saudi dan juga Uni Emirat Arab. Semuanya tiba-tiba menuduh Qatar mendapat dukungan teroris.

    Sementara itu, produksi minyak mentah Amerika telah melonjak lebih dari 10% sejak pertengahan 2016, mencapai 9,34 juta barel per hari, tingkat yang mendekati produsen nomor satu Arab Saudi dan Rusia.

    [​IMG]
  10. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, minyak merosot cukup di Asia, tepat setelah perkiraan industri menunjukkan tenggelamnya persediaan minyak mentah Amerika Serikat. Pedagang juga menyaksikan bentrokan diplomatik setelah negara-negara besar di Teluk Arab bentak hubungan komersial dan diplomatik ke Qatar pada awal minggu ini.

    Di New York, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 0,04%, diperdagangkan pada $ 48,17 per barel. Sementara itu, Brent futures merosot 0,06%, diperdagangkan pada $ 50,09 per barel. Persediaan minyak mentah Amerika turun 4.620 juta barel pada akhir minggu sebelumnya, seperti yang dilaporkan oleh American Petroleum Institute pada hari Selasa, yang diperkirakan lebih dari 3,5 juta barel.

    Namun, pasokan bensin melonjak 4,1 juta barel dibandingkan dengan pembangunan 667.000 barel yang diamati dan distilat berhasil mendapatkan 1,8 juta barel dibandingkan dengan perkiraan 400.000 barel barel. Di gas alam Amerika Serikat untuk bulan Juni beringsut naik 0,36%, mencapai $ 3,070 per juta unit thermal Inggris.

    [​IMG]
  11. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, emas merosot di Asia karena pelaku pasar melihat ke depan ke data perdagangan Australia dan China. Investor menaruh banyak perhatian pada kesaksian direktur FBI James Comey yang dipecat kepada Kongres, pemilihan umum Inggris dan sebuah kajian kebijakan ECB. Agustus pengiriman emas berjangka turun 0,47% di New York, menunjukkan $ 1,287.11 per troy ounce.

    Sementara pollsters memperkirakan bahwa partai Konservatif Perdana Menteri Inggris Theresa May akan mendapatkan cukup kursi untuk bertahan dalam partai Buruh, pelaku pasar masih khawatir bahwa partai Konservatif mungkin tidak akan memperluas mayoritasnya sebanyak yang diharapkan sebelumnya. Selain itu, survei Pemilu terakhir telah mengungkapkan bahwa kesenjangan antara Partai Buruh dan Torsi telah mencapai enam poin.

    Semalam, logam mulia nomor satu stabil, didukung oleh penurunan yang lebih rendah dalam mata uang AS, karena pelaku pasar benar-benar mengantisipasi sekumpulan aktivitas berisiko potensial, yang dapat mendorong ketidakpastian dan ketidakstabilan, sehingga mendorong permintaan untuk tempat berlindung yang aman.

    [​IMG]
  12. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, minyak mentah berhasil stabil, menyusul penurunan yang tiba-tiba awal pekan ini, meskipun masih ditekan oleh bukti adanya penghematan bahan bakar yang kekal meskipun ada upaya yang dipimpin oleh OPEC untuk mengencangkan pasar dengan hanya menahan produksi.

    Minyak mentah Brent berjangka bertahan menjadi $ 47,86 per barel, tetap bertahan dari penutupan sebelumnya. Ini masih menempatkan Brent berjangka hampir 12% di bawah awal pada 25 Mei, ketika janji yang dipimpin OPEC untuk mengurangi output diperpanjang ke 2018. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate mencapai $ 45,63, juga masih berdiri dari penutupan sebelumnya, meski hampir 11% di bawah 25 Mei.

    Penurunan tersebut berubah menjadi hasil dari kelebihan pasokan meskipun usaha yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mengurangi hampir 1,8 juta barel per hari output sampai kuartal pertama 2018. Persediaan produk olahan bergerak naik meskipun permintaan musim panas permintaan tinggi.

    [​IMG]
  13. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, emas merosot di Asia, dengan pandangan menjelang kajian kebijakan bulan Juni oleh bank besar AS untuk logam mulia nomor satu. Agustus pengiriman emas berjangka jatuh 0,21%, diperdagangkan pada $ 1,268.75 pada troy ounce di New York.

    Dalam minggu depan, pelaku pasar akan mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan kebijakan Federal Reserve hari Rabu, di mana lembaga keuangan utama AS seharusnya memberikan kenaikan tingkat kedua sepanjang tahun ini. Selain itu, pasar keuangan juga akan memperhatikan pertemuan bank besar di Jepang, Swiss dan Inggris Raya.

    Minggu sebelumnya, emas turun untuk hari ketiga karena penguatan greenback yang membebani setelah pemilihan Inggris gagal memberikan mayoritas yang jelas bagi Perdana Menteri Theresa May, sehingga membuat pound Inggris turun tajam. Hasil pemilihan mengejutkan Inggris berkontribusi terhadap risiko politik seputar pembicaraan Brexit yang mendekat, mengirim sterling ke bawah.

    [​IMG]
  14. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, harga minyak mentah ditambahkan, didukung oleh pernyataan bahwa pemimpin OPEC Arab Saudi membuat tetesan pasokan yang cukup besar ke pelanggan, meskipun kenaikan output Amerika berarti pasar keuangan masih dipasok dengan baik. Harga minyak mentah Brent mencapai $ 48,42, mendekati 0,3% dari penutupan sebelumnya. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate mencapai $ 46,21 per barel, naik 0,3%.

    Arab Saudi, eksportir minyak mentah nomor satu di dunia, saat ini memimpin sebuah usaha oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel bpd sampai akhir kuartal pertama tahun depan untuk tujuan menopang harga. Sedangkan untuk negara lain, termasuk produsen papan atas Rusia, mereka juga ikut dalam inisiatif tersebut. Selama paruh pertama tahun 2017, ada keraguan mengenai kepatuhan OPEC terhadap janji ambisiusnya, terutama mengingat pasokan ke Asia masih tinggi.

    [​IMG]
  15. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, emas berhasil melonjak di Asia dalam perdagangan hati-hati karena pelaku pasar menunggu keputusan suku bunga Fed terbaru serta panduan berwawasan ke depan mengenai rencana untuk memangkas neraca besarnya. Agustus pengiriman emas berjangka ditambahkan 0,23%, senilai $ 1,271.55 per troy ounce.

    Kontrak emas berjangka terperangkap dalam kisaran yang agak sempit karena pelaku pasar menjauh dari memulai posisi besar di emas menjelang dimulainya pertemuan Fed bulan Juni, dengan mayoritas investor mengharapkan kenaikan suku bunga. Di lingkungan suku bunga naik, kelaparan investor untuk emas turun karena biaya peluang menahan emas di relatif terhadap aset berbunga lainnya, termasuk obligasi.

    Pelaku pasar mengamati dengan seksama konferensi pers Fed Janet Yellen untuk mengetahui tanda-tanda kebijakan moneter masa depan dan juga kabar terbaru tentang keinginan bank sentral AS untuk memotong neraca senilai $ 4,5 triliun.

    [​IMG]
  16. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, minyak sedikit dicampur di Asia, dengan pelaku pasar mengamati tekanan kuat dari berita pasokan bearish yang mengejutkan pernyataan dari OPEC dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia bahwa output turun sampai Maret 2018 benar-benar bekerja melalui pasar minyak mentah. Di New York, pengiriman Juli minyak mentah berjangka merosot 0,13%, senilai $ 44,67 per barel. Sementara itu, di London Brent futures naik 0,02%, diperdagangkan pada $ 47,01 per barel.

    Semalam, minyak menetap lebih rendah karena data hari Rabu mengungkapkan bahwa pasokan minyak mentah Amerika dicelup kurang dari yang diperkirakan, mendorong kekhawatiran bahwa pasokan yang terkendali mungkin akan terus berlanjut meskipun OPEC serta upaya sekutunya untuk membatasi produksi.

    Pada hari Rabu, Administrasi Informasi Energi menginformasikan bahwa persediaan minyak mentah Amerika menurun kurang dari yang diperkirakan, namun stok bensin tiba-tiba membengkak pada 2 Mei. Persediaan minyak mentah Amerika ditempelkan sekitar 1.66m barel pada 2 Juni, yang jauh di bawah ekspektasi menarik sekitar 2,7 juta barel.

    [​IMG]
  17. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, emas naik moderat di Asia, dengan sentimen pasar melemah menyusul kenaikan suku bunga Fed dan juga kekalahan yang goyah untuk greenback dengan para pedagang berfokus pada apakah Administrasi Trump mampu kembali ke jalur semula dengan pengurangan pajak dan juga kebijakan stimulus di tengah Sebuah perdebatan politik yang sulit atas campur tangan hipotetis Rusia dalam pemilihan 2016.

    Di New York, pengiriman Agustus emas berjangka tertempel pada 0,04%, diperdagangkan pada $ 1,255.07 per troy ounce. Semalam, emas turun hingga tiga minggu minimum, tertekan oleh greenback yang lebih kuat karena sentimen risiko berlanjut di tengah data ekonomi Amerika positif serta ekspektasi kenaikan suku bunga ekstra di tahun 2017 nanti.

    Sekelompok laporan ekonomi yang lebih baik dari perkiraan meruncing kekhawatiran bahwa ekonomi Amerika menguat untuk perlambatan pada kuartal kedua, sehingga memicu ekspektasi kenaikan suku bunga ekstra, setelah Fed mempertahankan prospeknya dari tiga tingkat lift pada hari Rabu.

    [​IMG]
  18. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, emas mencelupkan ke nilai terendah dalam empat minggu di perdagangan Eropa karena para pedagang melihat ke depan pada minggu yang sibuk dari para pembicara Fed karena lebih banyak sinyal mengenai langkah kebijakan moneter masa depan. Di New York, emas berjangka mencapai $ 1,253.74 per troy ounce, meluncur 0,2%. Semalam logam mulia nomor satu merosot ke $ 1,252.20, yang merupakan nilai terendah sejak 24 Mei.

    Selain itu, harga perak berjangka turun sekitar 0,3%, mencapai $ 16,60 per troy ounce, setelah mencapai nilai terendah sejak 19 Mei di $ 16,58. Minggu sebelumnya, the Fed menaikkan suku bunga seperti yang diharapkan dan juga mempertahankan rencana ambisius untuk terus maju dengan kenaikan suku bunga lainnya pada akhir tahun. Selain itu, bank besar AS juga memberikan rincian lebih lanjut mengenai bagaimana ia bermaksud mengurangi neraca sebesar $ 4,5 triliun yang besar.

    Meskipun pesan Fed cukup hawkish, investor tetap ragu mengenai kemampuan bank besar untuk menaikkan suku bunga sebanyak yang diinginkannya sebelum akhir 2017 karena data ekonomi Amerika yang suram baru-baru ini.

    [​IMG]
  19. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, emas naik sedikit di Asia pada pendapatan semalam di greenback, meskipun pandangan yang berbeda oleh pembuat kebijakan Fed mengenai tingkat suku bunga menghasilkan kehati-hatian. Di New York, pengiriman Agustus emas berjangka bertambah 0,01%, senilai $ 1,246.87 per troy ounce. Indeks dolar berhasil menguat setelah pandangan inflasi baru dari pembuat kebijakan Fed.

    Semalam, greenback seiring dengan yield Treasury Amerika berhasil melonjak, menyusul komentar dari Presiden Fed New York William Dudley yang memperkirakan inflasi akan melonjak lebih cepat, sehingga bank besar AS tersebut melanjutkan kebijakan pengetatan moneternya. Di sisi lain, Presiden Fed Chicago Charles Evans menekankan bahwa Fed membutuhkan langkah perlahan untuk menaikkan suku bunga dan juga memangkas portofolio karena inflasi yang lembut.

    Semalam, emas turun, tertekan oleh kenaikan di greenback setelah komentar positif mengenai inflasi dari kepala New York Federal Reserve mendorong harapan untuk kenaikan tingkat di 2017.

    [​IMG]
  20. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, minyak mentah turun, menempel ke minimum multi-bulan. Ini karena pelaku pasar mengabaikan bukti kepatuhan perusahaan oleh OPEC dan juga produsen minyak mentah non-OPEC dengan kesepakatan untuk mengurangi produksi minyak mentah di seluruh dunia.

    Harga minyak mentah Brent turun 0,2%, senilai $ 45,91 barel, turun hampir 2% pada sesi perdagangan sebelumnya, sehingga menunjukkan hasil terendah sejak November. Pengiriman Agustus Minyak mentah berjangka AS turun 0,2%, diperdagangkan pada $ 43,43, menyusul penurunan lebih dari 2% ke nilai terendah sejak September pada hari Selasa.

    Kepatuhan terhadap kesepakatan OPEC dan produsen minyak lainnya untuk meminimalkan produksi hampir 1,8 juta barel per hari selama enam bulan dari Januari mencapai puncaknya di bulan Mei sejak pemotongan bersama disetujui pada tahun sebelumnya. Menurut laporan hari Selasa oleh American Petroleum Institute, stok minyak mentah Amerika telah merosot lebih dari perkiraan. Minggu sebelumnya, stok minyak mentah Amerika turun, sementara bensin beserta persediaan distilat tertempel.

    [​IMG]

Share This Page