Berita Forex dan Analisa Fundamental Terkini Berita Hari Ini dari FBS

Discussion in 'Analisa Fundamental dan Berita Ekonomi Hari ini' started by peterpanfx, Nov 4, 2016.

  1. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, harga minyak mentah turun karena prospek kenaikan lebih lanjut dalam output Amerika merongrong pemotongan output OPEC yang terus berlanjut yang bertujuan untuk memperketat pasar minyak mentah. Harga minyak mentah Brent LCOc1 mencapai $62,94 per barel, meluncur 0,35% dari penutupan sebelumnya. Sementara harga minyak mentah Amerika West Texas Intermediate CLc1 mencapai $56,62 per barel, turun 0,25%.

    Penurunan tersebut muncul tepat setelah minggu sebelumnya, kedua tolok ukur minyak mentah mencapai maksimum yang terakhir diamati pada tahun 2015, meskipun para pedagang mengatakan bahwa pasar minyak mentah telah kehilangan beberapa momentum sejak saat itu. Pelaku pasar mengatakan mereka berbalik untuk berhati-hati dalam bertaruh pada lompatan harga lebih lanjut.

    Pada hari Senin, pemerintah AS mengatakan bahwa output serpih Amerika untuk bulan Desember akan meningkat dalam 12 bulan berturut-turut, melonjak 80.000 bpd. Terlepas dari sentimen investor yang berhati-hati mengatakan bahwa harga minyak mentah kemungkinan tidak akan turun drastis, karena pembatasan pasokan yang terus berlangsung yang dipimpin oleh OPEC dan Rusia yang telah secara drastis berkontribusi terhadap pengurangan kelebihan pasokan.

    [​IMG]
  2. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada kuartal ketiga perekonomian Jepang berhasil tumbuh lebih cepat dari yang diantisipasi karena ekspor yang kokoh. Ini telah menjadi periode terlama dari gelombang yang tidak terputus selama lebih dari satu dekade. Pada bulan Juli-September, ekonomi Jepang menguat pada tingkat tahunan 1.4%, yang sedikit di atas perkiraan median untuk lonjakan tahunan sekitar 1,3%. Itulah yang dilaporkan Kabinet Office pada hari Rabu.

    Ini mengikuti gelombang tahunan yang disahkan sebesar 2,6% pada bulan April-Juni. Belanja konsumen menyusut untuk pertama kalinya selama tujuh kuartal, meskipun diyakini hanya sementara karena ekonomi Jepang mendekati lapangan kerja penuh yang harus mendorong konsumsi domestik dalam waktu dekat. Belanja modal naik dan juga ekspor diperkirakan akan membuat ekonomi Jepang meningkat, yang seharusnya mengurangi beberapa kekhawatiran karena inflasi yang lamban.

    Tingkat lonjakan potensi Jepang mencapai 1%, sehingga hasil untuk kuartal ketiga menunjukkan bahwa tingkat lonjakan aktual cukup tinggi.

    [​IMG]
  3. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, pasar minyak mentah tidak berubah karena melonjaknya output minyak mentah Amerika serta persediaan diimbangi oleh harapan bahwa OPEC akan memperpanjang penurunan produksi yang kekal selama pertemuan pada akhir bulan ini. Harga minyak mentah Brent LCOc1 mencapai $61,98 per barel, hanya 11 sen di atas penutupan sebelumnya.

    Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate mencapai $55,37 per barel, memperoleh 4 sen dari pemukiman terakhir mereka.

    Minyak mentah jelas-jelas mengabaikan kenaikan harga minyak mentah Amerika Serikat, dan kedua kontrak tersebut memperoleh sedikit pendapatan, karena analis pasar senior pada broker berjangka OANDA di Singapura, Jeffrey Halley menjelaskan.

    Meskipun demikian, WTI dan Brent telah kehilangan nilai sekitar 4% sejak mencapai maksimum 2015 minggu sebelumnya, sebagian ditekan oleh melonjaknya ketersediaan minyak mentah di AS. Persediaan minyak mentah Amerika naik tipis untuk minggu kedua berturut-turut versus ekspektasi para ahli dalam sebuah survei Reuters untuk penurunan 2,2 juta barel.

    [​IMG]
  4. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, emas naik di Asia karena pemotongan pajak Amerika bergerak mendekati batas, sehingga memicu kekhawatiran inflasi bagi beberapa pelaku pasar. Di New York, pengiriman Desember emas berjangka naik tipis 0,43% menjadi senilai $1283,66 per troy ounce.

    Semalam, DPR AS akhirnya melewati varian undang-undang pemotongan pajaknya. Sementara itu, sebuah komite besar meluncurkan versinya ke Senat AS. Semalam, logam mulia nomor satu hampir utuh karena tren kenaikan imbal hasil baru-baru ini mereda, meski momentum turunnya ditutup oleh pelemahan greenback didukung data ekonomi yang lembut.

    Ketidakpastian abadi mengenai hasil reformasi pajak telah menghidupkan kembali selera investor terhadap emas, karena data menunjukkan pelaku pasar telah meningkatkan taruhannya pada emas minggu sebelumnya. Selain itu, pada Kamis malam kebakaran telah terjadi di pelabuhan utama yang dimanfaatkan oleh penambang tembaga Freeport-McMoRan Inc di Papua, Indonesia, seperti yang diungkapkan oleh beberapa sumber perusahaan.

    [​IMG]
  5. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, minyak mentah merosot di Asia karena pasar mengabaikan premi risiko yang dibangun seputar ketegangan Timur Tengah antara negara-negara Iran dan Arab bahkan saat Arab Saudi pada akhir pekan mengkritik Teheran sekali lagi karena mendukung terorisme. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate turun 0,12% menjadi $56,64 per barel. Selain itu, minyak mentah Brent berjangka merosot 0,27% diperdagangkan pada $62,56 per barel.

    Dalam minggu depan, volume perdagangan minyak mentah diyakini akan tetap cerah di sekitar hari libur Thanksgiving hari Kamis dan juga sesi perdagangan Jumat yang singkat. Investor akan secara ketat melihat informasi mingguan segar mengenai stok minyak mentah Amerika dan juga produk olahan pada hari Selasa dan Rabu untuk menilai keseluruhan kekuatan permintaan konsumen konsumer nomor satu di dunia.

    Pekan sebelumnya, minyak mentah menguat pada hari Jumat, meskipun tidak dapat mengimbangi kerugian mingguan pertama mereka selama enam minggu karena kekhawatiran kenaikan produksi Amerika terus berlanjut. Sementara itu, pelemahan harapan untuk perpanjangan tekanan output OPEC menyebabkan tekanan pada sentimen pasar.

    [​IMG]
  6. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, minyak mentah hampir utuh karena dampak dari harapan akan penurunan output yang dipimpin oleh OPEC telah dinetralisir dengan naiknya produksi minyak di Amerika. Harga minyak mentah Brent menunjukkan US $62,20 per barel, menambahkan 8 sejak penutupan sebelumnya.

    Sementara itu, minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate mencapai $56,50 per barel, juga meningkat 8 sen dari penyelesaian sebelumnya. Pelaku pasar mengatakan bahwa mereka berdiri jauh dari posisi baru yang besar karena ketidakpastian di pasar keuangan.

    Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) bersama dengan sekelompok produsen non-OPEC yang dipimpin oleh Rusia, telah secara bertahap mengurangi produksi sejak awal 2017 dalam upaya untuk mengakhiri penawaran pasokan global dan mendukung harga.

    Kesepakatan untuk menjinakkan produksi akan berakhir pada Maret 2018, meskipun OPEC akan mengadakan pertemuan pada 30 November untuk membahas prospek kebijakan tersebut. OPEC diyakini akan memperpanjang penurunan produksi karena tingkat penyimpanan sebenarnya masih tinggi meskipun penarikan baru-baru ini terjadi.

    [​IMG]
  7. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, minyak mentah menguat setelah dilaporkan menyelam dalam persediaan minyak mentah Amerika dan juga dengan harapan bahwa pemotongan output yang dipimpin oleh OPEC yang bertujuan untuk mengetatkan pasar minyak mentah akan diperluas melampaui bulan Maret mendatang. Minyak mentah Brent menunjukkan pembacaan $63,07 per barel, naik 0,8% dari penutupan sebelumnya. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate mencapai $57,74 per barel, melonjak 1,6%.

    Pelaku pasar mengatakan kepada pasar keuangan telah didukung oleh sebuah upaya baru-baru ini yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk membatasi produksi minyak mentah dalam upaya menjinakkan penawaran pasokan global. Kesepakatan untuk membatasi produksi akan berakhir pada bulan Maret tahun depan, walaupun OPEC akan mengadakan pertemuan pada 30 November di Wina untuk membahas prospek kebijakan lebih lanjut.

    Pedagang tidak meragukan bahwa hasil pertemuan tersebut akan menentukan perkiraan harga minyak mentah berjangka pendek. Selain itu, pasar minyak mentah ditekan oleh kenaikan produksi di Amerika, yang telah meningkat hampir 15% sejak pertengahan 2016 menjadi sekitar 9,65 juta barel per hari.

    [​IMG]
  8. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, minyak mentah turun, dengan minyak mentah Amerika melayang menjauh dari kenaikan dua tahun yang dipukul kemarin, meskipun penutupan pipa Keystone serta penarikan persediaan bahan bakar terus mendorong pasar terlepas dari kekhawatiran kenaikan output. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate mencapai $57,89 per barel, turun 0,2% dari settlement sebelumnya, meski masih mendekati 2015-maksimum $58,15 per barel pada hari Rabu.

    Sedangkan untuk harga minyak mentah Brent, mereka mencapai $63,14 per barel turun 0,3%. Persediaan yang lebih rendah ke Amerika dari utara dan juga ekspor perusahaan dari selatan mungkin akan mengembalikan penurunan lebih lanjut persediaan Amerika, seperti yang dikatakan beberapa ahli keuangan.

    Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah turun 1,9 juta barel pada 17 November, mencapai 457,14 juta barel. Saham telah menurun sebesar 15% dari catatan mereka di bulan Maret, berada di bawah pembacaan tahun sebelumnya.

    [​IMG]
  9. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, emas hampir utuh karena mata uang AS mulai sedikit pulih dari kerugian yang tajam yang ditunjukkan pada sesi perdagangan sebelumnya. Namun, risalah pertemuan kebijakan terbaru Fed terus memberi tekanan pada dolar AS. Kontrak emas tidak berubah, berlanjut ke $1,291.23 per troy ounce di New York. Dolar hijau menemukan dirinya berada di bawah tekanan jual yang luas karena risalah pertemuan terakhir Fed mengungkapkan bahwa beberapa pembuat kebijakan Fed masih menaruh perhatian besar pada inflasi yang terus rendah.

    Selain itu, data tersebut menekankan bahwa kunci lembaga keuangan AS berencana untuk memiliki tingkat suku bunga yang meningkat segera, mengisyaratkan kemungkinan kenaikan tingkat Desember. Mengevaluasi kekuatan sebenarnya greenback versus keranjang berbobot enam mata uang penting, indeks dolar AS tertahan pada 0,10% mencapai 93,13, yang berada di luar penurunan satu bulan sebelumnya di 93,00. Sedangkan untuk perak berjangka, mereka mengumpulkan 0,08% senilai $17,13 per troy ounce.

    [​IMG]
  10. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, harga minyak mentah Amerika turun, berkurang dari dua tahun maksimum pada prospek kenaikan output AS. Namun, pasar global sedikit lebih baik didukung oleh harapan bahwa penurunan pasokan yang dipimpin OPEC akan diperpanjang. Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate mencapai $58,68 per barel, meluncur 0,5% dari pemukiman sebelumnya. Sedangkan untuk minyak mentah Brent berjangka, mereka kehilangan 4 sen menjadi $63,82 per barel.

    Output minyak mentah Amerika telah meningkat sebesar 15% sejak pertengahan 2016 menjadi sekitar 9,66 juta barel per hari, yang tidak jauh dari produsen utama Arab Saudi dan Rusia. Selain itu, peningkatan aktivitas pengeboran untuk produksi segar berarti output diyakini terus meningkat, seperti yang dikatakan oleh para ahli pasar.

    Minggu sebelumnya perusahaan energi Amerika menambahkan rig mentah. Jumlah rig bulanan ditambahkan untuk pertama kalinya sejak Juli, memukul hingga 747 rig aktif karena produsen minyak mentah umumnya tertarik oleh kenaikan harga minyak.

    [​IMG]
  11. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, minyak mentah merosot di Asia di tengah ketidakpastian mengenai kemungkinan kemungkinan penurunan produksi oleh produsen minyak utama serta ekspektasi pasokan yang lebih tinggi karena jaringan pipa Keystone dimulai kembali. Brent berjangka turun menjadi $63,72 per barel, turun 0,2% dari penutupan terakhir mereka.

    American West Texas Intermediate futures merosot 0,5% menjadi $57,82 per barel yang telah merosot 1,4% pada sesi sebelumnya. Pada hari Jumat, minyak mentah AS mencapai $59,05 per barel, yang merupakan nilai tertinggi sejak pertengahan 2015, didorong oleh pemadaman pipa Keystone, salah satu rute utama ekspor minyak utama Kanada ke Amerika.

    Pekan ini TransCanada Corp mengatakan akan menyiapkan pipa 590.000 barel per hari yang dimulai pada tekanan rendah sedikit kemudian pada hari Selasa setelah mendapat persetujuan dari regulator Amerika. Ketidakpastian yang terus berlanjut mengenai tekad Rusia untuk bergabung dengan produsen minyak mentah utama lainnya dalam penurunan produksi minyak mentah mereka melampaui bulan Maret lalu telah memberikan tekanan pada pasar minyak mentah.

    [​IMG]
  12. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, emas tidak berhasil tumbuh banyak di Asia menyusul uji coba rudal balistik baru oleh Korea Utara. Di New York, pengiriman Desember emas berjangka menambahkan tidak lebih dari 0,02% menunjukkan hasil dari $1,293.60 per troy ounce. Semalam, komoditas berharga nomor satu mengupas pendapatannya karena laporan yang menginformasikan bahwa Korea Utara meluncurkan rudal balistik lain yang gagal memenuhi permintaan safe haven.

    Rabu dini hari, Korea Utara berani meluncurkan rudal balistik lain dari daerah dekat Pyongyang, seperti yang dikatakan militer Korea Selatan, sementara pihak berwenang Jepang menekankan bahwa rudal tersebut jatuh di zona ekonomi eksklusif Jepang. Seperti yang dikatakan Pentagon, itu adalah sebuah ICBM. PM Jepang Shinzo Abe mengadakan pertemuan darurat menteri kabinet mengenai uji coba rudal tersebut.

    Selain itu, emas juga didukung oleh ucapan dari Fed Chair yang menunjuk Jerome Powell. Komentarnya sejalan dengan pandangan yang dipegang secara luas bahwa Gubernur Fed yang akan datang akan mengadopsi sikap serupa terhadap Janet Yellen mengenai kebijakan moneter AS.

    [​IMG]
  13. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, harga minyak mentah rebound sedikit di Asia karena pasar sedang menunggu rincian lengkap dari perpanjangan output OPEC yang diantisipasi secara luas. Di New York, pengiriman minyak mentah berjangka Januari yang tertahan pada 0,21% menjadi $57,42 per barel. Sementara di London, Brent berjangka menambah 0,32% mencapai $62,73 per barel. OPEC bersama sekutu kunci Rusia akan memperpanjang hambatan produksi hingga sembilan bulan. Namun demikian, mereka hampir saja meninjau kesepakatan tersebut pada bulan Juni 2018 berdasarkan kondisi pasar.

    Pada hari Rabu, enam menteri dari OPEC serta produsen minyak mentah non-OPEC termasuk Rusia dan Arab Saudi bertemu di Wina dan memutuskan untuk memperpanjang pembatasan produksi mentah sebesar 1,8 juta barel per hari sampai akhir tahun depan. Mereka juga membahas hal-hal terkait lainnya tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Semalam, minyak melorot lebih rendah setelah data mengungkapkan stok minyak mentah turun untuk minggu kedua berturut-turut tidak berhasil mengimbangi kenaikan mendadak dalam persediaan produk menjelang pertemuan OPEC.

    [​IMG]
  14. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, setelah penurunan kemarin mendekati minimum tiga minggu, emas tampaknya telah stabil dan bertahan dengan pendapatan kecil melalui sesi perdagangan Asia. Kenaikan tajam hasil obligasi Treasury Amerika, didukung oleh indeks harga PCE inti in-line, memicu pelarian mendadak seputar komoditas yang tidak menghasilkan.

    Gelombang baru bias penjualan greenback, didukung oleh kekhawatiran baru mengenai nasib pemotongan pajak yang diajukan oleh Donald Trump, memberi dukungan pada emas dan membantu rebound dari penurunan. Kelemahan USD menyusul tambahan penurunan aktivitas manufaktur China memberi beberapa dukungan ekstra pada logam mulia nomor satu.

    Terlepas dari faktor pendukungnya, imbal hasil obligasi Amerika yang terus-menerus terus menekan beberapa tekanan ke bawah, menjaga tutup pada pergerakan emas yang signifikan. PMI manufaktur ISM AS bersamaan dengan pidato anggota FOMC yang berpengaruh diperkirakan akan mempengaruhi pergerakan emas sedikit kemudian pada hari terakhir minggu perdagangan ini.

    [​IMG]
  15. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, minyak mentah turun setelah pengebor shale Amerika menambahkan lebih banyak rig minggu sebelumnya, meskipun harga masih tetap mendekati tingkat maksimumnya sejak pertengahan 2015, didukung oleh perpanjangan pemotongan output yang disepakati minggu sebelumnya oleh OPEC dan juga produsen lainnya. Pada tanggal 1 Desember, drillers di Amerika menambahkan dua rig mentah, sehingga membawa jumlah keseluruhan menjadi 749, yang merupakan hasil tertinggi sejak September, seperti yang dikatakan oleh perusahaan jasa energi Baker Hughes dalam laporannya pada hari Jumat.

    Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate kehilangan 0,8% senilai $57,90 per barel. Selain itu, Brent berjangka turun 0,6% menyentuh $63,34 per barel. Jumlah rig AS, yang merupakan ukuran awal dari keluaran masa depan, meningkat secara tiba-tiba dari 477 rig yang aktif pada 2016 setelah perusahaan energi meningkatkan rencana pengeluaran untuk tahun ini.

    Lebih dari 2017 pengebor umumnya didorong untuk meningkatkan aktivitas mereka karena harga minyak mentah mulai pulih dari penurunan harga multi-tahun kira-kira ketika OPEC dan beberapa produsen non-OPEC memutuskan untuk membatasi produksi tahun lalu.

    [​IMG]
  16. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Selasa, minyak berhasil memperpanjang penurunannya ke sesi kedua karena pelaku pasar melihat ke depan untuk laporan mingguan dari Amerika mengenai persediaan minyak dan juga produk olahan untuk menunjukkan kekuatan permintaan konsumen nomor satu di dunia. Kelompok industri American Petroleum Institute diperkirakan akan menerbitkan laporan mingguannya segera pada hari Selasa. Pada hari Rabu, data resmi dari Administrasi Informasi Energi akan dipublikasikan, di tengah perkiraan pelonggaran stok minyak sekitar 3,5 juta barel yang akan menandai penurunan ketiga beruntun.

    Minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate turun tipis 0,4% mencapai $57,23 per barel, setelah turun 1,5% kemarin. Pada saat yang sama harga minyak mentah Brent mencapai $62,22 per barel, menyelam 0,4%, dari penutupan sebelumnya. Pada sesi sebelumnya kontrak jatuh 2%. Pada hari Senin, minyak mentah ditutup melemah di tengah kekhawatiran bahwa output serpihan Amerika yang melonjak akan mempengaruhi usaha keras OPEC untuk menyingkirkan pasar berlebih dari kelebihan pasokan.

    [​IMG]
  17. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Rabu, emas rally di Asia karena meningkatnya risiko politik regional dan di Amerika Serikat dan Inggris mendukung logam mulia nomor satu. Di New York, pengiriman emas berjangka Februari tumbuh 0,21% menunjukkan hasil $1,267.50 per troy ounce.

    Pada hari Rabu, pembom B1 AS diperkirakan terbang di atas semenanjung Korea sebagai bagian dari latihan militer yang dijadwalkan untuk melawan Pyongyang. Latihan selama seminggu ini meledak seminggu setelah Korea Utara berani menguji apa yang disebutnya sebagai ICBM paling maju dan juga memperingatkan bahwa latihan tersebut akan mendapatkan semenanjung Korea lebih dekat dengan perang nuklir yang sengit.

    Semalam, emas turun ke level terendah enam minggu karena greenback terus menguat didukung oleh optimisme investor baru-baru ini mengenai reformasi pajak yang diantisipasi. Emas turun karena sentimen bullish di pasar berisiko menguat di tengah menguatnya harapan investor bahwa Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat akan membuat tagihan masing-masing berdamai, sehingga memastikan bahwa tagihan akhir akan diajukan ke Donald Trump untuk mendapatkan persetujuan resmi sebelum akhir tahun.

    [​IMG]
  18. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Kamis, emas turun cukup di Asia, dengan pasar keuangan menunggu komentar dari bank utama AS pada pertemuan kebijakan minggu depan. Kontrak berjangka pengiriman Februari turun 0,03% di New York yang bernilai $1,265.70 per troy ounce.

    Ketegangan Timur Tengah diperkuat saat Presiden Donald Trump membalikkan dekade kebijakan luar negeri Amerika, mengatakan bahwa dia mendesak Departemen Luar Negeri untuk memulai persiapan untuk memindahkan Kedutaan Besar AS di Israel ke Yerusalem dari Tel Aviv. Semalam, logam mulia nomor satu melayang di atas minimum enam minggu karena dolar hijau terus melonjak setelah ketidakpastian mengenai kemungkinan penghentian operasi pemerintah Amerika yang mereda, sehingga mengurangi permintaan investor akan emas.

    Emas berjuang untuk mempertahankan pendapatan karena kekhawatiran mengenai kemungkinan penutupan pemerintah yang mereda di tengah berita bahwa kepemimpinan GOP di DPR dan Senat bermaksud untuk mengeluarkan sebuah undang-undang, yang akan memperpanjang batas waktu penutupan pemerintah dari 8 Desember sampai 22 Desember.

    [​IMG]
  19. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Jumat, emas turun ke level minimum lima bulan karena optimisme mengenai perombakan reformasi pajak AS terus mendorong permintaan dolar AS menjelang laporan payroll nonfarm Amerika yang sangat diantisipasi akan dirilis sedikit di kemudian hari. Emas berjangka turun 0,16% menjadi $1,251.10 per troy ounce, yang merupakan pembacaan terendah sejak Juli.

    Mata uang AS juga menguat setelah data hari Kamis mengungkapkan bahwa klaim pengangguran Amerika minggu sebelumnya turun untuk minggu ketiga berturut-turut. Menilai nilai greenback terhadap sekumpulan enam mata uang penting perdagangan, indeks dolar AS tertempel 0,15% senilai 93,89, yang merupakan nilai tertinggi sejak 21 November.

    Pedagang tampaknya mengabaikan potensi ketegangan geopolitik menyusul keputusan Donald Trump untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel dan juga untuk memindahkan kedutaan besar Amerika di sana. Perak berjangka naik 0,15% mencapai $15,83 per troy ounce.

    [​IMG]
  20. peterpanfx

    peterpanfx Member


    Pada hari Senin, emas meleleh di Asia, dengan pasar keuangan menunggu komentar The Fed minggu ini setelah meninjau suku bunga. Februari pengiriman emas berjangka naik 0,11% menunjukkan pembacaan $1,249.80 per troy ounce di New York. Minggu ini the Fed pada umumnya diperkirakan akan menaikkan suku bunga sekitar seperempat poin.

    Minggu sebelumnya pada hari Jumat, emas turun tipis ke level terendah minimal empat bulan dan melaporkan perilisan mingguan terbesar sejak Mei setelah laporan pekerjaan Amerika yang lebih kuat dari perkiraan Jumat menggarisbawahi harapan untuk kenaikan tingkat suku bunga oleh the Fed pada pertemuan mendatang.

    Pada bulan November, ekonomi Amerika menghasilkan hingga 228.000 pekerjaan, menurut Departemen Tenaga Kerja. Hasil yang diberikan melebihi perkiraan 200.000 oleh pakar keuangan, sementara tingkat pengangguran masih utuh 4,1% untuk bulan kedua berturut-turut. Di Amerika Serikat upah naik 0,2% untuk bulan serta 2,5% dari 2016 yang terjadi di bawah perkiraan masing-masing 0,3% dan 2,7%.

    [​IMG]

Share This Page

nordfx